Kota
home tentang kami hubungi kami
facebook twitter google plus youtube

facebook facebook
twitter twitter
LOGIN ANGGOTA
Email
Password
  lupa password?
Pendaftaran
Sekolah/Kursus/Daycare
GRATIS!
Jika Anda ingin mendaftarkan sekolah/kursus/daycare ke AkuPintar.info,
silakan klik tombol di bawah ini:

MAINAN EDUKASI
artikel icon   ARTIKEL

Menitipkan Anak di Daycare: Positif atau Negatif?

Alternatif menitipkan anak di daycare, dengan segala kelebihan dan kekurangannya, memang terbilang baru merebak di Indonesia, namun di negara-negara maju, alternatif tersebut merupakan suatu hal yang sangat umum. Oleh karena itu, sudah ada beberapa hasil penelitian yang cukup terpercaya tentang dampak menitipkan anak di daycare negara-negara tersebut. Adapun beberapa hasil penelitian yang cukup signifikan untuk dipertimbangkan adalah :

  • Good daycare are good for children, bad daycare are bad for children. Hasil penelitian ini mengimplikasikan bahwa tidak selalu menitipkan anak di daycare itu berdampak negatif bagi anak, atau sebaliknya selalu berdampak positif bagi anak. Yang menentukan baik tidaknya dampak menitipkan anak di daycare adalah kualitas dari daycare itu sendiri. Sedangkan hal yang paling menentukan kualitas daycareadalah kualitas para pengasuh di daycare tersebut.  Daycare yang baik pasti memiliki pengasuh yang ramah, suka anak-anak serta memiliki pengetahuan yang cukup tentang pendidikan anak usia dini.
  • Hasil penelitian lain yang cukup signifikan terkait menitipkan anak di daycareadalah dari National Institute of Child Health and Human Development yang menunjukkan bahwa menitipkan anak di daycare tidak otomatis membuat ikatan anak dengan orang tua rusak. Dari hasil penelitian tersebut diketahui bahwa dampak negatif terhadap ikatan anak dengan orang tua biasanya terjadi bila anak tidak menerima pengasuhan yang baik di daycare (kualitas daycare buruk), anak terlalu lama dititipkan di daycare, dan anak tidak menerima perhatian yang cukup dari orang tua ketika orang tua sedang tidak bekerja.

Dari hasil penelitian di atas, jelas terlihat bahwa menitipkan anak di daycare tidaklah berdampak negatif bagi anak, maupun bagi ikatan antara anak dengan orang tua, asalkan kualitas daycare dimana anak dititipkan baik. Oleh karena itu, bila orang tua memutuskan untuk menitipkan anak di sebuah daycare, orang tua perlu mempertimbangkan kualitas daycare tersebut. Bagaimana orang tua dapat menilai kualitas sebuah daycare? Tentunya dengan menggali informasi tentang daycaretersebut, baik melalui telpon ataupun kunjungan langsung. Dalam menggali informasi tentang daycare sebaiknya orang tua juga memiliki pandangan long-term agar anak tidak sering berganti lingkungan. Idealnya, anak berada di daycare yang sama selama minimal dua tahun.

Selain hal-hal praktis tersebut di atas, orang tua yang merencanakan untuk menitipkan anak di daycare juga perlu mempersiapkan diri secara emosional, karena umumnya di awal-awal masa anak berada di daycare orang tua akan merasakan salah satu ataupun gabungan dari perasaan berikut - merasa bersalah, khawatir, marah, sedih, cemburu ataupun lega. Bila menitipkan anak di daycare menimbulkan salah satu ataupun gabungan dari perasaan negatif tadi, orang tua dapat melakukan hal-hal berikut untuk mengatasinya :

  • Orang tua perlu menyadari bahwa apapun alasannya untuk kembali bekerja, tidak ada perasaan yang benar ataupun salah terkait menjadi working mother, karena setiap individu memiliki konteks hidupnya masing-masing yang tidak bisa disamakan.
  • Akui bahwa perasaan negatif tersebut ada. Jangan menekan perasaan negatif tersebut, melainkan sedapat mungkin bicarakan dengan orang yang mau mendengar dan mengerti. Perasaan negatif yang ditekan biasanya hanya tenggelam, tidak hilang dan bisa muncul kembali sewaktu-waktu bila ada memicu. Bila dibicarakan dengan orang yang tepat, perasaan negatif tersebut dapat diproses dan dikeluarkan melalui ekspresi verbal.
  • Usahakan membangun hubungan yang baik dengan pengasuh anak di daycaresehingga mengurangi perasaan khawatir akibat meninggalkan anak di daycare.
  • Jangan menghujani anak dengan hadiah untuk menghilangkan perasaan bersalah yang muncul akibat menitipkan anak di daycare. Lebih baik usahakan menyediakan waktu sebanyak mungkin bagi anak di luar waktu kerja, yaitu di malam hari sepulang kerja serta di akhir pekan, karena sesungguhnya yang diinginkan anak adalah waktu bersama orang tua.

http://kesehatan.kompasiana.com/ibu-dan-anak/2012/01/05/menitipkan-anak-di-daycare-positif-atau-negatif-2-424932.html

 

 

Perlengkapan Sekolah
Pengembangan Guru
Peluang Usaha